Minggu, 20 Maret 2011

Salah Celup


Bardhono (bukan nama sebenarnya) adalah seorang pemuda yang dalam waktu dekat akan menghabiskan masa lajang-nya dengan mengawini gadis sedesanya di daerah Kretek, mBantul.
Sebagai pemuda yang masih kencur dalam hal “The Art of Sex” dan “How to Satisfy Your Wild Desire”, maka ia ingin dapat ilmu dari orang-2 yang dianggap layak ngandani paring pitutur.

Bak Joko Tingkir, pergilah dia ke Imogiri, naik getek menyusuri kali Opak ke rumah Pak-De-nya, Lurah Imogori. Yo ngerti dewe, kalau Lurah mesti pengalaman dan memiliki jam terbang yang jauh lebih tinggi.
Setelah acara basa-basi Jowo selesai, maka beginilah kira-2 advis Pak-De-nya.
“Wis to le … mumpung waktunya masih 2 bulan lagi, ada baiknya “barang”mu kamu gedein dulu… Carane di celup nganggo teh “Wayu” (teh wayu adalah teh yang sudah sedikitnya semalam berada dalam teko/poci dan berkasiat untuk membesarkan “apa saja” yang direndam disitu).
Nggih sendiko Pak-De …, jawab pemuda Bardhono.
Bener …. selama 2 bulan menjelang perkawinan, pemuda Bardhono rajin nyelup teh “Wayu” …
Mbasan tibo titi wancine …. pas malam pertama ….. Ndeso Kretek geger … Mantene wedog bengok-2 karo nangis …. padahal wis jam 2.00 bengi.
Pak De nya yang ikut nginep disitu, ikut kaget karo mesem-2… wah anjuranku pasti siiip iki.
Critane manten wedok komplain… barange mas Bardhono keciliken jarene.. sak bithing tok… karo mbrebes mili…
Pak De kaget luaaaar biasa … lho kok bisa kebalikannya … Bertanggung jawab… advisnya kok bisa dadi cikal bakal keributan …
Usut punya usut … kesalahan bukan pada advis Pak De, tapi pemuda Bardhono sing keliru nyelup pakai… Slimming Tea nya, Mustika Ratu. :)


Related Article:

0 komentar:

Poskan Komentar


 
KLIK Gambar/Link Di Bawah Ini Untuk Menutup Iklan Ini
Copyright 2010 New Magazine. All rights reserved.
Themes by Bonard Alfin l Home Recording l Distorsi Blog