Kamis, 24 Maret 2011

Facebook Singkirkan Pengguna di Bawah Umur


 Mozelle Thompson, Chief Privacy Adviser Facebook menyebutkan, situs jejaring sosial itu membatalkan keanggotaan hingga 20 ribu pengguna Facebook per harinya. Langkah ini diambil untuk menyingkirkan mereka yang tidak memenuhi syarat yakni 13 tahun ke atas.

Angka 13 tahun tersebut merupakan batas usia minimal yang diperkenankan sistem untuk melakukan pendaftaran. Namun demikian, sistem itu tidaklah sempurna karena tidak ada mekanisme untuk mendeteksi apakah anak-anak melakukan pendaftaran dengan usia palsu.

“Ada banyak orang yang berbohong. Banyak yang masih di bawah 13 tahun namun mendaftar ke Facebook,” ucap Thompson, seperti dikutip dari Associated Press, 24 Maret 2011.

Sebagai gambaran, dari penelitian terakhir, hampir separuh dari seluruh remaja berusia 12 tahun di Amerika Serikat menggunakan situs jejaring sosial, dan masalah privasi khususnya pengguna usia muda di Facebook belakangan ini menjadi sorotan.

Awal bulan ini, Al Franken, anggota parlemen dari partai Demokrat di Minnesota, Amerika Serikat menuliskan surat protes ke Mark Zuckerberg, Chief Executive Officer Facebook. Ia meminta siuts jejaring sosial itu merombak pengaturan keamanannya.

“Dalam kebijakan Facebook saat ini, 13 juta pengguna berusia di bawah 18 tahun boleh membagikan informasi pribadi mereka seperti pengguna dewasa,” tulis Franken.

Pengguna usia muda ini, kata Franken, sangat rentan terhadap penjahat yang memanfaatkan Internet atau khususnya Facebook dan seharusnya mereka tidak boleh membagikan nomor telepon dan alamat rumah pada siapapun,” ucapnya.

Namun demikian, angka yang disebut Franken belumlah menggambarkan jumlah pengguna Facebook yang sebenarnya berusia di bawah 13 tahun. Seperti diketahui, situs jejaring sosial dan situs lain yang populer di kalangan anak-anak mengatasi masalah tersebut dengan cara yang berbeda.

Sebagai contoh, MySpace, juga mewajibkan penggunanya berusia 13 tahun ke atas. Namun sama seperti Facebook, ia tidak punya mekanisme untuk melakukan verifikasi terhadap usia pendaftar.

Disney.com memungkinkan anak berusia 12 tahun ke bawah menjelajahi situs itu dan mengumpulkan informasi seputar anak-anak tersebut sebelum mereka diperkenankan untuk berpartisipasi dalam kompetisi, misalnya.

Situs Yahoo beda lagi. Ia tidak memperkenankan anak berusia 12 tahun ke bawah melakukan pendaftaran tanpa sepengetahuan orang tua mereka. Tetapi sama seperti Disney, mereka hanya membatasi informasi yang digunakan untuk berpartisipasi dalam kompetisi atau fitur interaktif serupa lainnya.


Related Article:

0 komentar:

Poskan Komentar


 
KLIK Gambar/Link Di Bawah Ini Untuk Menutup Iklan Ini
Copyright 2010 New Magazine. All rights reserved.
Themes by Bonard Alfin l Home Recording l Distorsi Blog